Tuesday, April 27, 2010

Salam..,

Bercakap pasal hati. Hasad dengki, iri hati, fikirkan perkara buruk, suka bertelangah, berburuk sangka, itu tak betul, ini tak betul (namun tidak pula cuba membantu membetulkan keadaan) dan bermacam lagi kerenah manusia di sekelilingku ini. Entahlah rasanya dulu tak lah begitu buruk dan ketara.. mungkin akhir zaman.. akhir hayat.. (umur makin meningkat, makin meningkat pula dosa yang sengaja dibuat)

Ada seketul darah beku yang hitam dalam hati. Jerat dan sangkar syaitan durjana sentiasa mengetuk hati, mewujudkan kepulan awan-awan durjana, yang mengelilingi hati-hati manusia yang mudah terlupa pada kebesaran Allah. Ikatan persaudaraan sesama Islam kelihatan begitu rapuh, menanti waktu retak seribu dek keegoan dan rasa ke'aku' an. Apalah sangat memilih untuk berbalah, menyuarakan isi hati yang "tidak berapa bijak" atau dangkal kerana terlalu ikutkan landasan nafsu, bukan akal yang rasional.

Saya percaya, akal yang rasional terletak pada hati yang bersih dan luhur. Keihklasan dalam melakukan setiap perkara, bertunjangkan niat 'Lillahi ta'ala" adalah kunci segalanya. Namun tipu helah syaitan terlalu licik menipu daya hati dan akal kita, yang lemah iman ini. Berhati-hatilah! Kerana kita akan dipertanggung jawabkan atas apa saja kata-kata, perbuatan, bisikan yang dilakukan di dunia ini. Apatah lagi menyakiti dan menzalimi orang lain, memutuskan persaudaraan, menyukarkan ikatan ukhuwwah dengan masalah yang remeh temeh. Subhanallah... jika di muhasabah "Adakah aku berdosa? Adakah amalanku diterima Allah? Adakah Allah akan mengampunkan dosa-dosa kita terdahulu?" amat menakutkan..

Berzikirlah, mengajilah, membacalah, hati yang tawadduk adalah anugerah Allah.. tidak kiralah siapa kita, orang berilmu atau kurang ilmu, sesungguhnya ketenangan, hati yang lapang, adalah rezeki anugerah Allah, yang tidak semua orang boleh mengecapinya, andainya dia tidak cuba untuk mencarinya... andainya hatinya masih dibelenggu dengan rantaian buruk sangka dan iri hati, bersama siulan lunak sang syaitan yang direjam .. Na'uzubillah..

2 comments:

nor sila said...

salam kak.. dari pembacaan penulisan akak tuh mungkin luahan hati akak kan? semoga akak lebih tabah mengharunginya.. di mana2 saja ada sikap2 yang sebegitu.. insyaALLAH ambillah pendekatan yang sesuai bagi menjernihkan keadaan itu...

basikal said...

tak semua yang mengecapi dan tak semua tahu menghargai